x

All is well—3rd Trimester Story


Kalau kata orang, Trimester ke-2 itu masa kehamilan yang paling menyenangkan. Kalau aku sendiri ternyata paling suka Trimester ke-3, karena tendangan bayi udah sangat jelas dan bisa dirasakan setiap hari. Rasanya selalu ada hal yang dinantikan–bahagia & bersyukur dia sehat setiap ada gerakan dari bayi.

Trimester ke-3 ini fase yang paling aku nikmati, walaupun perut sudah membesar dengan signifikan. Detik-detik mendekati waktu persalinan itu memang seluruh badan jadi lebih sakit dan gampang capek, tapi sebisa mungkin aku masih tetap beraktivitas dengan ritme yang lebih pelan untuk memperlancar persalinan nanti. Mencoba memahami ketika tubuh ini sudah lelah dan butuh istirahat itu kuncinya. Aktifitasku berjalan seperti biasa, termasuk naik turun tangga dan berjalan kaki dirumah. Konon katanya bisa membantu proses persalinan normal berjalan lancar. Sambil menunggu waktu persalinan, aku mulai nesting mempersiapkan nursery dan juga aqiqah.

Kebetulan pandemi datang ke Indonesia disaat aku hamil Trimester ke-3 ini. Awalnya lumayan stress ya karena mau ngapa-ngapain susah kan. Setiap mau ke RS juga sangat insecure, sempet skip kontrol juga karena saran dokter kalau ngga ada keluhan lebih baik ngga kontrol dulu. Beberapa pekerjaan juga sempat down kena dampak PSBB. Baru ku pikir-pikir lagi, hamil di era pandemi itu blessing in disguise, banyak sisi positifnya juga. Ngga ada pekerjaan = cuti lebih awal bisa lebih prepare lahiran dan yakin kalau rejeki itu sudah diatur sama yang maha kuasa. Ngga bisa pergi kemana-mana juga bikin aku jadi mindful buyer setiap mau beli sesuatu, karena pandemi itu bikin aku selalu mikirin dari segi kebersihannya jadi pertimbangan banget. Kalau ngga bener-bener butuh akhirnya ga beli. Mulai lihat dari banyak sisi kalau banyak hal bisa disyukuri. Well, untuk semua yang sedang terjadi, semoga dunia segera membaik.

Kembali ke waktu persalinanku yang tinggal menghitung hari, tetep prepare adalah jalan ninjaku. Aku share lagi ya checklist versiku seputar hal-hal yang bisa dilakukan di trimester ketiga menuju persalinan:

  • Tulis Baby Journal. Pertama kali menemukan jurnal bayi itu random di Esty dan langsung pengen punya karena lucu banget banyak halaman yang bisa diisi foto dan cerita. Berhubung kalo beli jauh banget dan mahal ongkirnya, akhirnya aku bikin sendiri–bisa di design sesuka hati dan sebagus mungkin, maklum aku ribet kalo masalah design hehe. Sebetulnya ga harus pake jurnal khusus, mau pake notebook biasa juga bisa. Poinnya sebetulnya untuk menuangkan perasaan kita, gimana rasanya hari-hari kita pas lagi mengandung, cerita hal-hal nyenengin atau milestones dia setelah lahir juga. Pengennya nanti jadi hadiah pas dia udah dewasa, semoga anaknya sukaaa.
  • Ajukan Maternity Leave. Cuti melahirkan untuk ibu bekerja, terutama kalau kerja kantoran perlu diajukan jauh hari. Untuk tanggalnya sendiri umumnya mulai h-1 bulan HPL, supaya lebih banyak waktu di persiapan nesting dan beres-beres rumah. Ada juga yang mulai h-2 minggu supaya lebih banyak waktu bersama bayinya setelah lahir. Kalau kerja sendiri / usaha atau bahkan ibu rumah tangga bisa lebih fleksibel aturnya disesuaikan jadwal masing-masing.
  • Belanja Perlengkapan Bayi. Kalau di trimester sebelumnya sudah buat daftar perlengkapan bayi dan sudah dipilah mana yang bener-bener perlu untuk dibeli tentu akan lebih mudah. Aku sendiri pun udah buat checklist sejak trimester pertama dan sambil dipilah akhirnya banyak yang dicoret dari daftar (apa aja yang aku batal beli bakal aku bahas di postingan terpisah ya). Ohya, aku sendiri mulai belanja perlengkapan bayi setelah masuk usia kehamilan 7 bulan.
  • Nursery Preparation. Persiapan kamar bayi atau area khusus untuk bayi kalau kamarnya masih jadi satu dengan kamar kita. Ini yang paling aku tunggu-tunggu hehe. Setelah semua barang udah kebeli, saatnya menata peralatan bayi dan juga dekorasi kecil-kecilan. So exciting!
  • House & Baby’s Stuff Cleaning. Hamil tua bawaannya pengen bersih-bersih rumah melulu, betul nggak sih? Banyak juga yang bilang dan aku ngerasain sendiri. Rasanya kayak rumah mau kedatangan tamu gitu, bener juga yah tamunya kan si kecil yang ada di dalam perut. Nah, setelah perabotan nursery udah mulai tertata, aku lanjut cuci-cuci baju dan peralatan makan bayi. Semua wajib dicuci dulu ya, untuk sabun cucinya juga ada baiknya pakai yang khusus untuk bayi karena newborn itu masih sangat sensitif.
  • Packing Hospital Bag. Barang-barang yang perlu dibawa ke rumah sakit waktu lahiran ini juga aku list dulu sebelum beli & packing, supaya lebih cepet tinggal masukkan aja semua yang udah di list. Saranku ini bisa mulai dipersiapkan sejak usia kehamilan masuk di minggu ke 36 dan langsung dimasukkan ke mobil juga, supaya kalau tiba-tiba kontraksi bisa langsung berangkat tanpa panik. Untuk hospital bag dan isinya aku juga bakal ditulis di postingan terpisah ya.
  • Maternity Photo. Sebetulnya ini nggak perlu-perlu amat ya, tapi kalau mau ya boleh aja. Ada beberapa temen yang rela sewa fotografer khusus untuk ini. Kalau aku sendiri sejujurnya dulu pengen tapi batal karena lagi awal-awal pandemi dan suasana masih tegang banget buat ketemu orang. Akhirnya foto-foto sendiri di rumah sama suami.
  • Tentukan Dokter Spesialis Anak (DSA). Kenapa belum lahir udah harus cari DSA? Karena DSA pilihan kita itulah yang akan langsung menangani bayi kita begitu dia lahir dan disaat itu kita pasti lagi lelah-lelahnya, nggak ada waktu untuk mikir dan pilih–otomatis kalau kita nggak ada request pasti DSA akan dipilihkan langsung oleh pihak RS. Kalau punya DSA idaman lebih baik ini udah mulai dipikirin dan diajukan request ke RS yah.
  • Persiapan Aqiqah (opsional). Bagi yang muslim dan melaksanakan aqiqah pasti tau kalau sunnahnya dilaksanakan di hari ke-7 kelahiran. Baik lahiran normal atau SC pasti deh masih repot-repotnya urus anak dan begadang, supaya bisa berjalan lancar persiapan aqiqah bisa dilakukan jauh hari sebelum persalinan.

Trimester ke-3 itu bener-bener penuh emosi. Dari yang deg-deg an karena hari lahir semakin dekat, takut sama sakitnya melahirkan, seneng pas nyiapin perlengkapan bayi, cemas pas udah waktunya lahir tapi kontraksi ga kunjung tiba, senyum sendiri tiap tendangan udah mulai brutal, tiba-tiba nangis ga ada sebab hahaha. Bener-bener semua rasa jadi satu dan sangat emosional :’)

Anyway, versi checklist nya juga sudah aku buatkan. Feel free to download. Hope that helps untuk semua calon ibu yang sedang menghitung hari juga, mudah-mudahan dilancarkan semua dan sehat sampai persalinan! 🙂

Published June 6, 2020

Related
Something is wrong.
Instagram token error.
Load More
>